Cara Membuat Hidroponik Rakit Apung

Pada dasarnya, ada berbagai jenis teknik tanam yang menggunakan sistem hidroponik. Namun, secara spesifik, ada sebuah teknik tanam yang sangat mudah untuk diterapkan dan memakan biaya yang murah seperti hidroponik rakit apung.

Teknik hidroponik rakit apung semacam ini juga dikenal dengan nama sistem deep water culture (DWC) yang mana pada teknik ini tanaman akan tumbuh pada genangan air yang bernutrisi. Jenis tanaman yang bisa anda tanam dengan teknik hidroponik rakit apung ini adalah cabai, tomat dan lain sebagainya.
Bahan
·    1 bak plastik 50 x 30 x 20 (menyesuaikan)
·    Rockwool secukupnya
·    Gelas air mineral
·    Styrofoam 50 x 30 cm
·    Alumunium foil
Cara Pembuatan
1.    Siapkan Styrofoam dan potong sesuai dengan ukuran bak plastik yang anda miliki
2.    Lapisi Styrofoam dengan alumunium foil
3.    Lubangi Styrofoam dengan diameter sebesar diameter gelas air mineral bagian tengah
4.    Masukkan air yang telah diberikan nutrisi pada bak lalu tempatkan Styrofoam di atasnya
5.    Lubangi bagian dasar dari seluruh gelas air mineral yang ada
6.    Tempatkan gelas air mineral tersebut pada setiap lubang hingga dasar gelas menyentuh permukaan air yang tercampur dengan nutrisi, di mana jarak antara dasar gelas dan dasar bak kira-kira 5 cm
7.    Potonglah rockwool dengan ukuran 3 x 3 x 3 cm dan buatlah celah pada bagian tengahnya sebagai tempat untuk menaruh bibit tanaman
8.    Tempatkan rockwool tadi pada gelas air minum tersebut

Prinsip Kerja Hidroponik Rakit Apung
Pada dasarnya, teknik berkebun semacam ini akan memberikan keleluasaan pada akar tanaman untuk menyerap nutrisi yang terdapat pada air tersebut. Namun, perlu diingat bahwa tanaman juga memerlukan oksigen untuk menunjang kehidupan, sehingga akan lebih baik jika anda juga memasang aerator sehingga tanaman akan lebih cepat besar. Penerapan teknik hidroponik rakit apung ini juga akan menghindarkan tanaman dari resiko cepat layu.

Hal Yang Perlu Diperhatikan Dalam Teknik Hidroponik Sistem Rakit Apung
Dengan menerapkan teknik hidroponik rakit apung ini, berarti anda juga harus melakukan perawatan kaitannya dengan melakukan pengontrolan secara rutin terhadap pH air yang mana pH air tersebut harus tetap dijaga agar selalu pada batasan 5,5 – 6,8. Selain itu, anda juga harus memperhatikan ketinggian air supaya air pada level yang masih bisa dijangkau boleh akar.
Teknik hidroponik rakit apung merupakan salah satu terobosan yang dilakukan dalam teknik berkebun yang pastinya memberikan kemudahan serta biaya yang murah dalam pembuatannya. Sistem berkebun semacam ini akan memberikan hasil yang memuaskan ketika anda juga rutin melakukan pengecekan serta perawatan tanaman tersebut. Pastikan juga anda selalu mengganti air nutrisi tersebut sekali dalam seminggu.
Share on Google Plus