Media Tanam Hidroponik

Media tanam hidroponik merupakan material non tanah yang digunakan sebagai tempat tumbuh dan berkembangnya akar tanaman. Media ini memiliki fungsi utama sebagai penyangga agar tanaman bisa berdiri tegak dan tidak roboh. Idealnya media tanam memiliki tekstur yang gembur dan mampu menyimpan banyak air. Selain itu, materialnya harus bersifat poros atau mampu membuang kadar air yang berlebih.

Media tanam yang baik harus memiliki pH sekitar 6-7 dan akan lebih baik jika materialnya mengandung kapur serta kaya akan unsur kalsium. Untuk menjaga terserangnya tanaman dari berbagai penyakit, pastikan media yang akan digunakan bersifat steril dan bebas dari patogen. Ada banyak material yang bisa dimanfaatkan sebagai media tanam hidroponik. Berikut adalah beberapa di antaranya:

·    Rockwool
Rockwool merupakan salah satu media tanam yang banyak digunakan oleh para petani hidroponik. Media tanam ini mempunyai kelebihan dibandingkan dengan media lainnya terutama dalam hal perbandingan komposisi air dan udara yang dapat disimpan oleh media tanam ini.


·    Arang
Arang merupakan sisa pembakaran kayu atau batok kelapa. Material ini mampu mengikat air dalam jumlah banyak, tidak mudah lapuk, dan sulit ditumbuhi jamur. Namun demikian arang memiliki sedikit kandungan hara sehingga dalam penggunaannya membutuhkan pemupukan ekstra.

·    Sekam padi
Sekam padi merupakan kulit padi yang telah digiling. Material ini memiliki porositas tinggi yang berperan terhadap sistem aerasi dan drainase media tanam. Untuk mendapatkan hasil optimal, sebaiknya sekam dibakar terlebih dahulu agar kandungan karbonnya lebih tinggi dan lebih steril karena materi patogennya akan mati terbakar.

·    Pupuk kandang
Pupuk kandang merupakan media yang sangat baik karena memiliki kandungan unsur hara yang lengkap. Selain itu kandungan mikroorganisme yang terdapat di dalamnya mampu merombak bahan organik menjadi nutrisi yang mudah diserap oleh tanaman. Agar steril, pupuk kandang sebaiknya dikukus terlebih dahulu sebelum dipakai.

·    Sabut kelapa (coco peat)
Sabut kelapa mempunyai karakteristik yang mampu mengikat dan menyimpan air dengan kuat dan mengandung berbagai unsur hara esensial yang bermanfaat bagi tananan. Untuk mengindari tumbuhnya jamur, rendam sabut kelapa ke dalam larutan fungisida sebelum dipakai.

·    Kompos
Sebagai hasil dari fermentasi limbah organik, kompos mampu menjadi fasilitator dalam penyerapan nitrogen dan memiliki kandungan unsur hara yang tinggi. Kompos yang baik digunakan sebagai media tanam adalah yang mengalami pelapukan sempurna dengan ciri-ciri berwarna hitam kecoklatan, tidak berbau, dan memiliki kadar air yang rendah.
·    Vermikulit dan perlit
Material ini merupakan media anorganik steril yang dihasilkan dari kepingan-kepingan mika yang mengandung potasium dan kalium sehingga menambah daya serap air. Sebagai media tanam, sebaiknya material tersebut digabungkan dengan pupuk organik untuk melengkapi unsur haranya.
·    Pecahan batu bata
Material ini bisa dijadikan alternatif media tanam karena memiliki performa drainase dan aerasi yang baik. Namun demikian media ini miskin unsur hara sehingga penggunaanya biasanya dibarengi dengan pupuk kandang.
·    Spons (froralfoam)
Dilihat dari sifatnya, spons memiliki daya serap yang tinggi terhadap air dan unsur hara. Namun demikian bahannya mudah hancur sehingga tidak bisa dipakai dalam jangka waktu lama.
·    Gabus stereofoam
Material yang terbuat dari kopolimer styren ini kerap dipakai sebagai campuran media tanam untuk menambah porositas media tanam.

Tiap media memiliki kandungan unsur hara dan porositas yang berbeda. Saran saya, tidak ada salahnya mengombinasikan material organik dan anorganik sebagai media tanam, karena material anorganik memiliki kelebihan dalam hal porositas dan material organik kaya akan unsur hara. Selamat bereksplorasi dengan media tanam hidroponik, semoga tanaman Anda tumbuh subur sesuai dengan harapan.
Share on Google Plus